Lihat “Comedhey”

https://play.google.com/store/books/details?id=3cb1DQAAQBAJ

Iklan

Nabila Rasyida

Tanggal 29, gua lupa itu hari apa, yg gua tau itu hari yg paling bahagia buat gua.
Kenapa ?
Karena gua berhasil dapetin cewek yg cinta apa adanya sama gua.
Namanya : Nabila Rasyida
Dia bukan ratu. Dia bukan member jkt48. Dia juga bukan miss world tahun ini.
Dia cuma cewek biasa. Tapi di mata gua, dia layak disejajarkan dengan cinderella. Makanya gua suka plesetin namanya jadi cindebila.
Sebagai cowok, memang banyak cewek yg gua suka. Tapi cuma sedikit yg gua anggap istimewa.
Dia adalah satu dari dua cewek istimewa di hidup gua.
Dia adalah satu dari seribu ketakutan yg gua rasakan.
Ya, gua takut kehilangan dia.
Gua takut dia bosan saat gua bilang i love you ke dia.
Iloveyounabil {}

Kupu-Kupu

Kadang gak ngerti, kenapa kupu-kupu yang di idamkan selalu sulit untuk di tangkap. Sedangkan kupu-kupu yang biasa saja bisa tiba-tiba hadir dan tak mau pergi dalam kurun waktu tertentu. 12 jam atau bahkan mungkin seharian. Mereka berharap untuk di tangkap, padahal mereka bukanlah kupu-kupu yang di inginkan.

Oiya, kata orang, kupu-kupu simbol akan kedatangan tamu.

Semoga kupu-kupu biasa yang ada di kamarku ini, cuma pertanda rumahku akan kedatangan tamu, bukan simbol adanya ‘kupu-kupu biasa’ yang ingin aku tangkap.

Sebab, aku masih suka menantimu. Kupu-kupu terindah yang pernah ku lihat.

Nabilah & Kirez

‚Äč*kring kring* *kring kring*

Nabilah : Halo beb.

Kirez : Hai sayang 

Nabilah : Beb, jemput dong ?

Kirez : Emang kamu dimana ?

Nabilah : Di rumah temen aku.

Kirez : Aku gak bisa jemput.

Nabilah : Emang kenapa ?

Kirez : Lagi tidur.

Nabilah : Ihh jangan becanda napa.

Kirez : Tapi beneran aku gak bisa jemput. Maaf ya.

Nabilah : Emang lagi ngapain sih kamu ? So sibuk bgt deh.

Kirez : Lagi maen football manager. Kamu lagi apa ?

Nabilah : Lagi kesel.

Kirez : Kesel sama siapa ?

Nabilah : Sama kamu lah, o’on bgt sih.

Kirez : Kesel kenapa ? Salah aku apa ?

Nabilah : Pake nanya lagi! Salah kamu tuh gamau jemput aku.

Kirez : Kan aku udah bilang, aku lagi maen football manager.

Lagi seru nih.

Nabilah : Oh jadi kamu lebih mentingin game drpd aku ?

Kirez : Bukan gitu juga sih. Tapi maen game football manager ini

bisa ngajarin kita arti kehidupan.

Nabilah : Alasan!

Kirez : Beneran. Gini deh aku jelasin. Di game ini aku melatih sebuah 

klub. Aku di game ini sebagai manajer, aku bosnya, jadi aku bebas 

mau ngapain aja. Tapi klub yg aku latih itu ada pemiliknya. Jadi klo 

aku gak bisa memenuhi keinginan pemilik klub untuk membawa 

klubnya jadi juara, resikonya aku di pecat.

Nabilah : Terus apa hubungannya ?

Kirez : Sabar belum selesai.

Nabilah : Yaudah lanjutin.

Kirez : Gini beb, klub yg aku latih itu ibarat dunia. Aku bebas mau 

ngapain aja di dunia ini. Tapi dunia ini juga ada pemiliknya, yaitu 

tuhan. Jadi klo aku gak mengikuti perintahnya, aku akan terkena azab.

Nabilah : Oh gitu ?

Kirez : Iya beb. Jadi, pada intinya kita bisa hidup bebas semau kita 

tapi kita juga harus bertanggung jawab atas semua yg kita lakukan.

Nabilah : Terus kenapa kamu gak mau jemput aku ?

Aku kan tanggung jawab kamu ?

Kirez : Loh kok gitu ?

Nabilah : Iyalah, kamu kan p*c*r aku!

Kirez : Inget beb, selama masih belum ada ikatan, kamu masih jadi 

tanggung jawab orang tuamu, bukan aku.

Nabilah : Yaudah kita putus!

Kirez : Jgn dong, tanpamu aku galau *bantingkimmy*

Nabilah : Bodo, pokonya kita putus!

Kirez : Yaudah masih bisa balikan.

Nabilah : Tapi aku gak mau balikan lagi sama kamu selamanya!

Kirez : Loh klo akunya yg mau balikan ?

Nabilah : Ya klo aku gamau kamu jgn maksa!

Kirez : Yaudah, berarti klo aku gamau putus juga jgn maksa dong.

Nabilah : Yaudah kita gak jadi putus! *matiin telepon*

Shit!

 

12331606_534403840041713_384568890_n

from : dp bbm mantan

 

 

Tapi masalahnya, akupun masih ragu kau punya kuping atau tidak. Karna selama ini, apa yg aku ucapkan sama sekali tidak kau dengarkan. Seandainya kau mendengarkanku, kau pasti mau sedikit berpikir tentang semua ini, tentang semua yg terjadi diantara kita, tentang keputusan yg kau anggap “paling baik” untuk kita berdua.

Tapi yasudahlah mungkin saat ini kita memang tidak ditakdirkan untuk bersama.
Kau tuli, aku buta. Dan kini kita saling membisukan diri. Sampai kapan ? Entahlah aku tidak tau. Tapi aku berharap waktu dan perasaan bisa menyatukan kita ketika kita sudah bisa berbicara kembali.